The Imam APP, Aplikasi Smartphone untuk Mualaf

Tidak ada Komentar Share:

 

Sebuah aplikasi mobile Islami, “The Imam APP”, menjadikan aktifitas ibadah lebih mudah bagi ribuan mualaf Muslim, kini sedang mencari dana untuk mengembangkan aksesibilitas yang lebih luas.

“Pada dasarnya, sebagai orang asli Jerman saya merasa agak sulit untuk menjalankan shalat dan mengingat semuanya,” kata S. Matthias Mende, seorang pengusaha Jerman yang menciptakan Imam App, kepada Khaleej Times pada Selasa 19 Agustus.

“Saya pikir banyak orang memiliki komplikasi yang sama tentang bagaimana shalat secara benar, tetapi malu untuk berbicara dan bertanya.

“Dengan aplikasi ini, (semuanya tinggal) tekan tombol start dan melakukan shalat secara langsung dan benar.”

Mende, yang memeluk Islam pada tahun 2008, menciptakan aplikasi yang menyediakan Muslim petunjuk sederhana yang membantu mereka shalat pada waktu yang pas dengan counter dan fungsi kompas kiblat.

The Imam APP
The Imam APP

Ia juga menawarkan animasi yang menunjukkan posisi tubuh yang tepat yang relevan untuk shalat melalui “latihan sholat atau “belajar shalat”, selain termasuk daftar acara Islam yang akan datang.

“Sama seperti gaya berkaraoke,” kata Mende dengan suara lembut.

“Jadi sangat mudah untuk memahami dan menghafal.”

Konsultasi untuk membuat aplikasi ini diberikan oleh Shaikh Mohammed bin Majid Al Maktoum yang melakukan Adhan di Masjid Jumeirah dan Abdul Khaliq dari Masjid Al Khattab bin Omar Al Farooq.

Dana 

Untuk mengembangkan versi android dari aplikasi yang saat ini baru tersedia di Apple store, pembuat aplikasi ini sedang berusaha mengumpulkan dana sebanyak $ 33.000 sampai 26 Agustus.

“Saya berusaha keras mendapatkan dana untuk menyelesaikan aplikasi ini … untuk dibawa ke tingkat berikutnya,” kata Mende, yang juga CEO dan pendiri Memmos Enterprises, salah satu lembaga di Uni Emirat Arab (UEA) yang paling terdiversifikasi yang menawarkan terget dan solusi terintegrasi untuk kebutuhan perusahaan.

“Saya tidak mengharapkan mendapatkan uang untuk sesuatu yang seharusnya gratis.”

Perkembangan aplikasi juga akan termasuk menambahkan 15-20 bahasa yang berbeda, fitur tambahan untuk kiblat, kampanye pemasaran yang cerdas dan dua fitur lainnya.

“Saya bisa membayangkan beberapa fitur tambahan tetapi perlu pembiayaan. Saya tidak bisa sendirian melakukan itu; Saya sedih jika tidak ada yang tertarik menyumbangkan uang untuk membawa aplikasi ini ke tingkat berikutnya,” kata Mende.

“Saya sudah berusaha untuk mencari dukungan sejak Agustus 2013 dan gagal … orang-orang sangat menyukai aplikasi ini, tapi tidak tertarik untuk membiayainya.” . Dalam upaya untuk mendorong umat Islam selalu menjalankan shalat, ia berkata: “Jangan pernah menyerah pada Allah dan selalu berusaha keras,” kata Mende

Previous Article

Aplikasi Islami : Download Aplikasi Kumpulan Kitab Maulid di Android

Next Article

Mata Buatan untuk Atasi Kebutaan

Artikel Lainnya

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: